Awas, banyak Kucing !!!

Terbersit hasrat di hatiku untuk mengganti tulisan “Awas, banyak anak-anak” yang terpampang di salah satu sudut gangku dengan tulisan “AWAS, BANYAK KUCING!!!”
Barangkali bisa sedikit bikin jiper para pengendara roda dua yang biasa berlalu lalang. Entah itu warga gang, tamu atau yang sekedar numpang lewat untuk menghindari jalan depan yang sering muacet abis. Kalo perlu bikin gambar kucing yang lagi cakar-cakaran… Soalnya, beragam gaya tulisan peringatan dari yang halus sampe yang kasar pada kagak ngaruh tuh. “Terimakasih, ada tidak ngebut” sama kayak “terima kasih untuk tidak membuang sampah di sini, atau “Anda sopan, kami segan” Coba… kurang apa tuh basa-basinya mengingat adat ketimuran kita yang masih coba kita pelihara dan kita jaga. Kagak mempan bep…
Atas kesepakatan bersama, tempo hari sewaktu gotong royong rabat beton jalan gang. Dibuatlah beberapa undukan atau Police Sleep, kakakakakak… silahkan deh terjemahkan sendiri. Undukan ini ku itung dari ujung ke ujung gang ada 23 buah. Dari yang kecil sampe yang lumayan bikin manyun pengguna matic dan sohib-sohibku di komunitas motor ceper. Eh, masih saja ada yang kebut-kebutan. Ruuuaaarrr biasa…
Kebetulan, gang tempatku tinggal bukan komplek atau perumahan melainkan kampung biasa kayak kampung-kampung lainnya. Baru satu dua rumah saja yang membentengi halamannya dengan pagar. Sebagian warganya malah merelakan halamannya untuk tempat putar balik kendaraan roda empat, karena memang jalan gang ini ngga terlalu lebar, pas buat satu jalur saja. Nah kalau ada dua buah mobil yang kebetulan bakal papasan, salah satu mobil kudu ngalah dengan menepi ke salah satu halaman warga. Sering juga sohib-sohibku yang kebetulan punya mobil maen ke rumah, malah parkirnya di halaman tetangga depan biar kendaraan lain bisa lewat dengan leluasa.

Alhamdulillah, kerukunan dan kekompakan warga masih terjaga. Terbukti ketika ada kegiatan kerja bakti bersih-bersih parit dan jalan gang, semua pada turun. Begitu pula kalo ada tetangga yang punya hajatan, selamatan atau acara perkawinan, ngga perlu repot nyari tenaga buat sibuk-sibuk, isya allah semua siap.
Saking kompaknya, kemarin, hampir saja seorang pengendara sepeda motor babak belur dihajar warga karena nyerempet anak salah seorang warga. Beruntung, kemarahan warga masih bisa di antisipasi dan diredakan oleh bebrapa tetua kampung. Aku ngga bisa membayangkan kalo satu gang ini di angkut ke Polsek Barat… pasti rame tuh…

Nah, hal itu pula yang bikin aku kepengen mengganti semua tulisan peringatan di sepanjang gang tadi dengan tulisan “Awas, banyak Kucing”… kali-kali juga masih pada percaya mitos kalo nabrak kucing itu bahaya, bisa bawa sial buat pengendara maupun kendaraan yang ditungganginya. Soalnya, udah kehabisan akal nih buat meredam aksi para pembalap lokal yang gagal ikutan MotoGP, termasuk ada bebrapa warga di sini yang sikapnya kurang lebih. maksudku, sama ngebutnya. Jadi serba salah. ibarat melarang anak untuk merokok, tapi kita sendiri perokok berat... kagak nyambung gann...


11 comments:

  1. berkunjung sob..salam blogger
    sukses selalu yah..:)

    ReplyDelete
  2. @ Workshop Bisnis Online : makasih gan atas kunjungannya, Aku baru aktif lagi nih...

    ReplyDelete
  3. haha gokil sob,, lanjutkan :D

    ReplyDelete
  4. @ Aldio :
    Apa boleh buat Al... udah kehabisan akal nih. Tadi malam ana ngobrol sama Pak RT setempat. Proposal ana... ditolak.... uhu uhu uhu...

    ReplyDelete
  5. salam singgah..nice entri meh..:)

    ReplyDelete
  6. @ CintaZulaikha : makasih atas kunjungan dan komentarnya, salam sahabat...

    ReplyDelete
  7. blog sudah saya follow #61,, follback ya, makasih.. ^_^

    ReplyDelete
  8. makin keren aja nih blog :D

    ReplyDelete
  9. image kucingnya keren tranparan, kalau aq sih kadang sebelel kalau lewat kalan atau gang ada banya polisi tidurnya, tapi sebenranya ada manfaatnya juga walau kadang bikin sebel

    ReplyDelete

Makasih udah mampir dan kasih komentar ....