Kangen denger radio

"Selamant bawah ari sanak menyadik, betomu agik kita dalam acar nang ditunguk-tunguk, samel ngirup kopi lalap ubi tunu, ajom lain ajom bukant, Acara pilihan Peninga "Jantuh Sangau". nang tekiak kaok di studio, Ocel Maman duak mbak MIKE ngucap... Selamant Ninga....

Duh... jadi kangen denger suara Ocel Maman, Bang Bima, Bang Bide, Bang Dizzy, Pak Aluy.. sama beberapa pebyiar baru yang kurang begitu aku kenal. Yah... Radio Bimareksa Dirgantara, di era tahun 80-an sampe 90-an... bener-bener merupakan radio siaran swasta yang berjaya di udara ke ke ke... istilah kerennya saat itu. Masih memancarkan siaran melalui gelombang MW yang notabene agak krasak krusuk (sekarang udah FM lho...) tapi mampu menjangkau hampir ke seantero pelosok kecamatan Sanggau Kapuas. Kehadirannya selalu ditunggu-tunggu permirsa baik pagi siang sore dan malam, merupakan ajang bersosialisai dan bersilturrahmi antara warga Sanggau umumnya. 


Bang Bide
Acara yang paling ditunggu-tunggu diantaranya pilihan pendengar, khusus berbahasa melayu daerah Sanggau, kemudian sandiwara radio seperti tutur tinular, saur sepuh, api di bukit menoreh, nini pelet dan masih banyak yang lainnya yang aku sendiri udah lupa tuh... Juga acara pilihan pendengar untuk kaula muda yang on air pukul 20.00 WIB sampe pukul 22.00 WIB... walah lupa lagi nih aku jadwalnya.

Bang Dizzy
Yang aku ingat, untuk request lagu, kita kudu beli kartu seharga Rp. 350,00. Atau boleh juga pake kertas biasa lantas selipin deh uang lima ratusan, biar antrian request lagu kita dipercepat sama Penyiar Kesayangan.   Maklum, waktu itu belum ada yang bisa SMS... boro-boro SMS, HP aja belon keluar.... kekekekeke... Uniknya lagi, para pe-request lagu ini memakai nama alias atau nama samaran yang lucu-lucu, aku dulu malah punya beberapa nama alias... mumpung gratis, soalnya aku SKSD sama para penyiarnya.... wakakakakakakakakak...

Dulu, siarannya aku dengarkan lewat portable radio seharga sepuluh ribu rupiah, menggunakan batre kecil sebanyak 3 biji. Lagi asik-asik denger Bang Bide berceloteh... eh, batre soak. Maklum anak kost... beli batre aja ngga mampu... tanpa pikir panjang, tu radio aku sambungkan langsung ke saluran listrik tanpa menggunakan adaptor.... dan.... radio kesayangankupun terkapar... 

Demikian sekelumit kenangan bersama Ocel Maman, bang Bide, Pak Aluy, Bang Dizzy dan cs-csnya...








3 comments:

  1. Semangat terus kang kojek update blognya....
    Jangan Lupa kunjung balik ya!!!

    ReplyDelete
  2. penasarn pgn dgr cerita serial MISTERI NINI PELET

    ReplyDelete

Makasih udah mampir dan kasih komentar ....